Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Rektor USK: Hardikda Momen Penyempurnaan Pendidikan Aceh

Jumat, 02 September 2022 | 18.42 WIB Last Updated 2022-09-02T11:42:26Z
Banda Aceh - Provinsi Aceh memperingati Hari Pendidikan Daerah (Hardikda) ke-63. Asisten I Pemerintah Aceh, M Jafar bertindak sebagai inspektur upacara. Peringatan tersebut berlangsung di lapangan tugu, Kopelma Darussalam, Banda Aceh, Jum’at (02/09/2022).

Peringatan Hardikda tahun 2022 terasa lebih istimewa, karena bisa dilaksanakan dengan tatap muka. Berbeda dengan beberapa tahun sebelumnya, yang ditiadakan sebab pandemi Covid-19. Adapun tema Hardikda ke-63 adalah ‘Bergerak Bersama Wujudkan Merdeka Belajar untuk Generasi Penerus yang Islami, Tangguh, Kreatif dan Hebat’.

Mewakili Pj Gubernur Aceh, Asisten I Pemerintah Aceh, M Jafar menyampaikan, Hardikda merupakan keistimewaan bidang pendidikan yang hanya ada di Aceh. Selain kebanggaan, ini menjadi pendorong semangat dalam meraih segala prestasi.

“Melalui peringatan Hardikda, mari kita ciptakan generasi penerus yang cakap, religius, pekerja keras, berdaya saing tinggi, serta memiliki karakter keacehan yang kental,” ucap M Jafar.

Dirinya mengungkapkan, beberapa tahun terakhir, prestasi pendidikan Aceh meningkat, mendulang medali sains di tingkat nasional, memenangi keterampilan di tingkat nasional. Bahkan hasil seleksi Perguruan Tinggi, Aceh masuk 5 besar dari 34 provinsi.

“Prestasi tersebut patut kita syukur. Semua ikhtiar mulai menunjukan keberhasilan. Meskipun demikian, capaian ini belum memenuhi semuanya. Kita harus lebih komprehensif, perlu peningkatan mutu yang berkesinambungan,” jelas Asisten I Pemerintah Aceh.

Terakhir, ia menyampaikan, untuk menggenjot pendidikan dalam membangun Aceh masa kini dan ke depan, Pemerintah Aceh menempatkan pendidikan sebagai prioritas utama. Untuk itu, tahun 2023-2026, butuh sekitar 20 persen dari APBA.

Sementara itu, Rektor USK, Prof. Dr. Ir. Marwan mengatakan, Hardikda memuat nilai luhur sekaligus sarat sejarah. Untuk itu, yang paling penting dari sebuah peringatan adalah refleksi sekaligus titik laju untuk menyempurnakan pendidikan Aceh.

“USK punya komitmen tinggi untuk membangun pendidikan Aceh. Dengan sinergis dan segala kepakaran yang USK miliki, USK senantiasa siap memberikan solusi bagi pembangunan pendidikan Aceh,” ujar Prof Marwan.

Menurutnya, pemilihan tema Hardikda tahun ini cukup bagus. Pemilihan kata kreatif, sejalan dengan salah satu moto USK yang ber-tagline ‘inovatif. Rektor menjelaskan, di era kecerdasan buatan, cakap secara akademik saja tidak cukup, setiap SDM butuh kreativitas.

“Kreativitas merupakan keniscayaan bagi siswa maupun mahasiswa. Dengan demikian, generasi penerus lebih siap dalam berkarya, adaptif di lingkungan kerja, serta mempunyai terobosan bagi pembangunan nasional,” tutur Rektor USK.

Peringatan Hardikda ke 63 berlangsung hikmat. Selain Rektor USK, turut hadir Rektor UIN Ar-raniry, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.Ag, unsur Forkopimda dan sejumlah tamu undangan. Tugu Darussalam merupakan tonggak untuk pendidikan Aceh.(*)
×
Berita Terbaru Update