Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Penyidik Tetapkan Pelaku Investasi Bodong GSC sebagai Tersangka

Jumat, 23 Desember 2022 | 20.35 WIB Last Updated 2022-12-23T13:35:16Z
Banda Aceh - Penyidik Ditreskrimsus Polda Aceh menetapkan MSQ (29) sebagai tersangka dalam kasus investasi bodong jenis Gate Solution Club (GSC) yang merugikan member di Aceh Besar dan Kota Banda Aceh sebesar Rp2.055.788.581.

Dirreskrimsus Polda Aceh Kombes Sony Sonjaya mengungkapkan, tersangka MSQ yang merupakan pegawai kontrak (security) pada Badan Pengelola Keuangan Aceh itu telah menghimpun dana dari masyarakat tanpa izin dengan modus investasi jenis GSC dari 2018 hingga 2022.

Uang tersebut kemudian dijadikan hak investasi (HI) dengan satuan Rp650 ribu per HI. Masyarakat yang sudah mentransfer uang melalui rekening BCA tersangka otomatis menjadi member dan mendapatkan username serta pin untuk dapat mengakses website GSC. Tersangka menjanjikan keuntungan Rp2.900 per harinya dan dapat ditarik kapan saja beserta modal investasi.

"Tersangka ini menghimpun dana dari masyarakat dengan modus investasi dan menjanjikan sejumlah keuntungan. Namun, Juni 2021 website investasi GSC sudah tidak dapat diakses lagi oleh member dan keuntungan yang dijanjikan juga tidak bisa didapat. Karena merasa dirugikan, maka salah satu member atas nama IF (40) melaporkannya ke Polda Aceh," jelas Sony, dalam keterangannya di Polda Aceh, Jumat, 23 Desember 2022.

Sony juga memaparkan, modus operandi yang dijalankan tersangka adalah dengan mem-posting brosur kegiatan GSC pada akun medsos Facebook miliknya yang memuat informasi perihal keuntungan yang didapat apabila bergabung dan berinvestasi pada GSC. Setiap pembelian HI oleh member, tersangka mendapatkan keuntungan Rp50 ribu.

Tersangka juga diketahui mengirimkan uang yang berhasil dihimpun tersebut ke RZ alias RS sebesar Rp6.357.020 dan ke MH Rp1.624.354.010. Namun, uang yang dikirim ke MH juga diteruskan lagi pengirimannya ke RZ yang diduga CEO dari GSC yang beralamat di Pontianak, Kalimantan Barat.

Penyidik telah menyita barang bukti dari tersangka berupa satu unit handphone, satu buku rekening BCA, satu karyu ATM BCA, satu akun Facebook atas nama Akim Stw, dan empat hasil print postingan plan GSC.

Tersangka dijerat dengan Pasal 46 ayat (1) Undang-undang nomor 10 tahun 1998 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan dan atau;
 Pasal 28 ayat (1) jo Pasal 45A ayat (1) Undang-undang nomor 11 tahun 2008 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang nomor 19 tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan atau;
 Pasal 3 dan atau Pasal 5 Ayat (1) Undang-undang nomor 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dan atau;
 Pasal 372 dan atau 378 Jo Pasal 55 Ayat (1) ke 1 KUHPidana.
×
Berita Terbaru Update