Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Satgas Nasional PMK Apresiasi Zero Case PMK di Aceh

Rabu, 05 Oktober 2022 | 18.34 WIB Last Updated 2022-10-08T04:47:18Z
BANDA ACEH – Kepala Dinas Peternakan Aceh Zalsufran mengungkapkan, Satgas Penanganan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Nasional, Rabu (05/10/2022), mengapresiasi penanganan PMK yang selama ini dilakukan di Aceh, sehingga Aceh mampu mencatatkan status zero case atau nol kasus PMK. 

“Kemarin (Selasa, 4/10) dalam rapat koordinasi terkait Monev penanganan PMK, Ibu Tety Saragih dari Satgas Nasional, dalam Rapat Koordinasi Monev penanganan PMK bersama Pak Sekda mengapresiasi keberhasilan Aceh dalam melakukan upaya-upaya penanganan PMK, sehingga Aceh saat ini mampu mencatatkan zero case PMK,” ujar Zalsufran.
Zalsufran menambahkan, sebagai upaya monev, mulai hari ini, Tim Satgas Penanganan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Pusat turun ke tiga kabupaten di Aceh, untuk melakukan monitoring dan evaluasi upaya penanganan PMK. “Mulai hari ini, tim dari Satgas PMK Nasional telah turun ke tiga kabupaten, yaity Aceh Besar, Aceh Jaya dan Pidie untuk melakukan monitoring dan evaluasi penanganan PMK yang welama ini dilakukan di Aceh,” ujar Zalsufran.

Sementara itu, kemarin, Tety Saragih, di hadapan Sekda Aceh menjelaskan, kunjungan Satgasnas PMK ke Aceh adalah untuk kegiatan Monev dan evaluasi kegiatan-kegiatan penanganan PMK yang selama ini telah dilakukan. “Kegiatan kami ke Aceh ini untuk memonitoring dan mengevaluasi seperti apa proses yang berjalan di daerah Aceh, bagaimana penanganan apa hambatan dan apa kendalanya. Oleh karena itu, begitu mendengar Aceh sudah zero case, kami sangat senang dan mengapresiasi Aceh karena ternyata lebih dahulu zero kasus PMK,” ujar Tety.

Dalam kesempatan tersebut, Tety juga mengapresiasi kekompakan seluruh pemangku kebijakan dan Satgas PMK Aceh yang telah bekerja dengan sangat kompak dan terkoordinir dengan baik. “Kami mengapresiasi kekompakan Satgas Penanganan dan Pencegahan PMK Aceh, oleh karena itu kami menilai wajar penanganan PMK di Aceh sukses. Untuk itu, kami akan petik sukses story di Aceh untuk kita duplikasi dan sampaikan ke daerah lain,” kata Tety.

Tety mengungkapkan, dalam beberapa bulan ini Satgasnas PMK akan turun ke 24 provinsi untuk melakukan percepatan-percepatan, menggali masalah dan kendala agar bisa segera dicari solusinya.

“Meski saat ini Aceh sudah zero case, namun vaksinasi tentu tetap harus kita lakukan, sebagai upaya pencegahan. Virusnya mungkin tidak langsung hilang, namun kasusnya yang akan kita coba tekan, salah satunya tentu dengan upaya memasifkan vaksinasi,” imbuh Tety.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Aceh Bustami Hamzah, dalam kesempatan tersebut, mengapresiasi kunjungan dari Satgasnas PMK ke Bumi Serambi Mekah. Sekda optimis, dengan upaya bersama dan dukungan dari Satgasnas, maka upaya menghentikan penyebaran kasus PMK akan sukses. “Terima Kasih atas kehadiran Ibu Tety bersama tim dari Satgasnas PMK. Kami optimis dukungan dari pusat serta kerja-kerja bersama, akan memberi daya dorong dan percepatan bagi upaya penanganan PMK yang selama ini sudah kita lakukan dan menjaga zero case tetap berlanjut di Aceh,” kata Sekda.

Dalam pertemuan tersebut, Sekda Aceh turut didampingi oleh Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Aceh Ilyas, Kepala Dinas Kominsa Marwan Nusuf serta perwakilan Forkopimda Aceh dan Satgas Penanganan PMK Aceh lainnya. (Ngah)
×
Berita Terbaru Update