Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Aminullah Wujudkan Rumah Impian 2 Anak Yatim Lampulo, Bank Aceh Apresiasi Kepedulian Wali Kota Terhadap Kaum Duafa

Rabu, 25 Mei 2022 | 22.50 WIB Last Updated 2022-05-25T15:50:34Z
Banda Aceh – Rasyidin, 10 tahun, dan adiknya Zaki, 10 tahun, diam mematung saat selubung rumah barunya dibuka oleh Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman. Mata kedua bocah yatim itu nanar menahan haru. Rumah impian yang dinanti selama tujuh tahun, kini terwujud.

Sang ibunda, Resania, pun tak mampu menahan isak tangis saat Wali Kota Aminullah menyerahkan kunci rumah baru kepadanya. “Alhamdulillah hari ini kami serahkan rumah yang layak huni kepada ibu dan dua anak yatim ini,” kata Aminullah, Rabu 25 Mei 2022 di Gampong Lampulo.

Rumah baru bagi janda yang sehari-hari bekerja di sentra pengolahan Eungkot Keumamah di desanya itu, berbeda 180 derajat dengan kondisi awal. Dari berkonstruksi kayu seadanya dan hanya memiliki satu kamar untuk seluruh penghuni, menjadi rumah tipe 50 yang representatif.

Bukan hanya bangunan rumah baru, lewat Program Bedah Rumah yang digagas Wali Kota Aminullah, segala perabotan, peralatan, dan perlengkapan rumah tangga di dalamnya juga telah disediakan. Mulai dari gorden, ambal, meja tamu, tempat/kasur tidur, lemari pakaian, hingga meja makan.

Rumah Resania merupakan salah satu rumah duafa “dibedah” dengan dukungan dana CSR Bank Aceh Syariah. “Sebenarnya saya hanya menjembatani antara Ibu Resania dan Bank Aceh Syariah. Terima kasih kepada Bank Aceh yang tak pernah berhenti memberikan perhatian untuk warga kota yang membutuhkan,” ujar wali kota.

Kata Aminullah, saat meninjau rumah tersebut pada 11 Mei lalu bersama pihak Bank Aceh Syariah, dirinya terenyuh mendengar cerita bahwa kedua anak yatim (Rasyidin dan Zaki) seringkali menanyakan kepada ibunya, kapan rumah mereka diperbaiki sehingga menjadi lebih layak.

Di samping kondisi rumah lama sangat memprihatin, ditambah kondisi perekonomian yang sulit, Aminullah merasa berdosa jika tidak membantu kedua bocah yang menjadi yatim sejak tujuh tahun lalu itu. “Alhamdulillah Bank Aceh pun menyetujui. Tanggal 15 langsung kita bedah dan rampung dalam waktu sembilan hari.”

Ia juga berharap rumah baru bagi Resania tidak dipindah-tangankan nantinya, serta dirawat dengan baik. “Ini amanah sebagai tempat tinggal, ibadah, mencari rezeki, dan mendidik anak-anak. Selain rumah, perangkat dalamnya juga telah diisi oleh RSUD Meuraxa. Semoga bermanfaat,” ujarnya.

Hingga saat ini, ujarnya lagi, sudah sembilan rumah duafa yang telah dibedah: tujuh dengan dana CSR Bank Aceh Syariah dan dua lainnya disokong Perumda Air Minum Tirta Daroy. “Habis dari sini, kita akan lanjutkan program bedah rumah di Kampung Ateuk, Alue Naga, dan Mibo,” ungkap Aminullah.

Sementara sedari menjabat wali kota, Aminullah menyebut sebanyak 785 unit rumah duafa telah direhab atau dibangun baru. “Selain lewat program bedah rumah, ratusan lainnya kita bangun/rehab dengan APBK dan ZIS yang terhimpun via baitul mal. Target tahun ini dapat tembus 800 unit, dan dengan dukungan pemprov bisa mencapai 1.000 unit nantinya.”

Sebelumnya di tempat yang sama, Fadhil Ilyas selaku Kepala Kantor Pusat Operasional Bank Aceh Syariah, sangat mendukung terobosan Aminullah -program bedah rumah- yang disebutnya langsung menyentuh akar rumput. “Ini juga bentuk kepedulian kami untuk lingkungan sekitar.”

Dan di antara kabupaten/kota lainnya di Aceh, Banda Aceh yang terbanyak membangun rumah duafa, “Lalu juga lebih cepat pelaksanaannya, beda dengan daerah lain. Program bedah rumah ini patut diapresiasi dan mari kita berikan aplaus untuk Pak Wali. Manfaatnya bisa kita lihat langsung,” ujarnya.

Terkait dengan pemilihan dan penetapan calon penerima bantuan bedah rumah, Fadhil mengungkapkan berjalan secara fair. “Setelah menerima laporan dari perangkat desa, kami dan Pak Wali turun langsung ke lokasi. Kalau patut segera kita bedah, tanpa ada calo atau bisik-bisik kepentingan pihak tertentu. Ini murni program sosial.”

Penyerahan rumah bantuan untuk Resania, ditandai dengan dengan prosesi penyantunan anak yatim, peusijuk, dan penekenan prasasti oleh Wali Kota Aminullah. Setelahnya, Aminullah bersama istri Nurmiati AR, Wakil Wali Kota Banda Aceh Zainal Arifin, dan para pejabat lainnya serta Keuchik Lampulo Alta Zaini, turut meninjau rumah baru berkelir biru dipadu hijau -istana bagi Resania dan dua bocah yatimnya.
×
Berita Terbaru Update